Bab 18 ~ It hurts to know that I can’t have you…

SEBAIK kereta berhenti, Keyra menoleh kiri, kanan, depan dan belakang. Kemudian dia memandang tepat ke wajah lelaki di sebelahnya. “Kita di mana ni?” soalnya keliru dan gelisah. Janganlah Hardy buat perkara gila pulak. “Awak nak bawa saya ke mana sebenarnya?”

Lelaki itu masih diam tanpa kata. Dia turun. Lalu membukakan pintu kereta sebelah kiri untuk isterinya.

Berat kaki Keyra mahu melangkah. Namun, digagahkan jua. Hatinya dilanda debar tidak terkira.

Mereka berdiri di depan sebuah rumah semi D di kawasan perumahan. Dia memandang dengan rasa musykil. Pelbagai persoalan menari-nari dalam kepala. Kenapa mereka datang ke situ? Apa sebenarnya yang Hardy rancangkan? Kenapa dia muncul di kafe Abang Imran secara tiba-tiba dan memaksa dia keluar hinggalah mereka di sini saat ini.

Pada mulanya dia menentang.

“Pergilah dik… apa salahnya adik ikut Har.”

“Alonggg…” Kala itu dia benar-benar tersepit.  Abangnya sendiri menyebelahi Hardy.

“Jom… masuk…”

Suara Hardy mengocak kejadian di kafe tadi. Dia memandang langkah lelaki itu dengan perasaan tidak menentu. “Awak…”

Hardy menoleh. “Untuk sekali ini boleh tak awak percayakan saya?” soalnya lirih. Pandangannya nampak bening.

Keyra memejamkan mata. Dalam hati tetap gelisah. Kemudian dia berdoa untuk menenangkan perasaan. Agar tidak ada perkara buruk yang akan berlaku ke atas dirinya. Semoga dirinya sentiasa berada dalam lindungan-NYA.

“Jom…” Hardy menghulur tangan.

“Ke mana?” soalnya dalam gentar.

“Jatuh cinta.”

“Hah…” Keyra mendesah. “Apa maksud awak? Nak buat apa ni?” Mukanya berasa panas. Apa motif lelaki itu sebenarnya?

Namun reaksi Hardy tetap tidak berubah. Masih bersahaja.

“Awak jangan buat yang bukan-bukan,” kata Keyra bagai memberi amaran.

Hardy ketawa. “Saya cuma nak awak tengok dan cuba rasa kisah kita. Cinta kita. Dan cuba buat awak jatuh cinta dengan saya sekali lagi.” Kali ini Hardy terus sambar tangan isterinya. Mereka bergandingan tangan masuk ke dalam rumah.

Baru beberapa langkah, kaki Keyra terhenti. Hatinya sedang bergetar. Rasa sebak memenuhi ruang jiwa. Kenapa? Dia dapat rasakan sesuatu. Tetapi tidak tahu apa? Tidak tahu di mana nak mula.

“Rumah kita?” soalnya perlahan. Suaranya tenggelam timbul. Seakan berbisik. Ketika itu pandangan mereka bersatu.

Mata lelaki itu cukup bening. Memandang ke arah isterinya dengan rasa cinta yang mendalam. Mengharapkan satu keajaiban akan berlaku.

“Awak ingat?”

Keyra tersenyum hambar. Lantas menggeleng lemah.

Hardy memejam mata beberapa detik. Dia melangkah longlai menuju ke ruang dapur. Lalu bersandar di peti sejuk.

Mata Keyra melirik ke segenap sudut. Kemudian menghampiri oven. Menyentuh lembut dengan jari-jemarinya. Matanya dipejam. Beberapa bayangan menari-nari di mindanya.

Beberapa minit kemudian mereka mendaki tangga ke tingkat atas. Masuk ke bilik utama. Keyra tergamam. Dindingnya bercat hijau dan coklat. Ada sebuah sofa bertentangan dengan katil.

“Pandai awak hias bilik…”

“Bilik kita.”

Dia mengetap bibir. ‘Tapi kenapa warna hijau? Sejak bila citaranya… ah!’ Dia cuba berhenti dari menyesakkan kepala. Hakikatnya, dia tidak akan tahu apa yang telah berlaku selagi ingatannya terus hilang.

Sukar sekali untuk dia faham kenapa hatinya sedang dihurung rasa hiba dan ngilu. Apa yang sebenarnya telah berlaku antara mereka dahulu?

“Saya cuma boleh rasa pernah ada di sini. Saya seakan-akan dapat rasakan sesuatu di sini. Cuma saya tak tahu apa sebenarnya. Gambaran yang hadir terlalu kabur. Maaf…” ujarnya perlahan sambil duduk di hujung katil.

Hardy tersenyum pahit. Dia duduk bersebelahan dengan isterinya. Tetapi spontan Keyra bangun.

Hardy menggeleng. Tergelak. Geli hati dengan sikap isterinya yang jadi kalut secara tiba-tiba.

“Kenapa? Takut? Awak takut dengan saya?” Tawanya masih bersisa.

Keyra hanya gigit Bibir. “Sort of. I feel a bit uncomfortable near you,” luahnya secara jujur.

Hardy menarik tangan Keyra ke balkoni. “Ingat tak apa awak buat setiap kali berdepan dengan masalah?”

Keyra pantas menggeleng. Dia memandang ke depan. Pemandangannya sayup mata memandang, kerana rumah itu berada di kedudukan yang agak tinggi. Kemudian dia menoleh ke penjuru kiri di balkoni. Pokok bunga lily nampak cantik di situ. Dan di penjuru kanan pula ada kerusi rotan bersebelahan air pancutan kecil.

Keyra duduk di kerusi itu.

“Saya harap awak mampu ingat semula. Ingat siapa saya. Ingat kisah cinta kita dan hidup kita di mahligai ini.

Keyra diserang hiba. Matanya terasa berpasir.

“It’s hurt.” Hardy mahu meluahkan perasaan. “It hurts to know that I can’t have you.”

“Maaf…” Hanya itu yang mampu dia ungkapkan. Dari pandangan lelaki itu dia melihat raut duka dan hampa.

“Kenapa takdir seperti memisahkan kita?”

Keyra menggeleng lemah.

“Boleh tak awak jatuh cinta dengan saya semula?”

“I wish I can simply do that.”

“Saya tak paksa. Tetapi saya tetap percaya harapan untuk kita masih ada. Kalau dulu mustahil rasanya saya akan melihat awak sedar dari koma. Tetapi dengan kuasa ALLAH segalanya boleh berlaku. Dan awak sedar juga akhirnya.”

Pandangan mereka saling menyapa. Lekas-lekas Keyra memandang ke arah lain. Hatinya sudah mula cair dengan panahan mata Hardy yang cukup menusuk ke kalbu.

“Awak masih belum belajar terima saya?”

Keyra mengangguk. “Tapi keadaan kita sekarang cukup rumit.”

“Please don’t give up before I did.” pinta Hardy. Menagih kepercayaan. Dia duduk di samping Keyra.

“Awak…” panggil Hardy. Mereka saling berpandangan. Hardy mendekatkan wajah hingga Keyra rasa malu. Mukanya berasa panas.

Apa ni? Hatinya dihambat debar. Bagai ada dentuman bunga api di dalam dada. Meletup-letup tanpa henti.

“Saya mahukan sesuatu dari awak malam ni.”

Terasa nafas lelaki itu di pipinya. Dia rasa mahu lari. Tetapi apakan berdaya. Keadaan membuatkan dia bagai dirantai.

“Please bake something for me,” bisik Hardy lagi.

Ceh! Ingatkan apalah tadi. Lain kali cakap siang-siang. Keyra tersengih sendiri. Malu!

HARDY meletak semua barang-barang atas meja. Keyra jadi kagum. Semua keperluan yang diperlukan untuk memasak lengkap dibeli oleh Hardy.

“Bila awak beli? Macam mana awak tahu nak beli apa?”

“Pagi tadi. And I am your husband. Don’t you remember?”

“Of course I don’t.”

Mereka ketawa. Memang sudah nyata Keyra tidak pernah ada memori bersama seorang lelaki yang bergelar suami.

Keyra mulakan kerjanya. Kek Vanila Krim Karemel jadi pilihannya kali ini. Mungkin sebab itulah kek kegemarannya sejak dulu lagi. Dia menulis semula resipi yang ada di kepalanya ke atas sehelai kertas. Takut ada yang tertinggal.

Bahan-bahan:

2 cawan tepung

Sebuku mentega

1 1/2 cawan gula

Sedikit serbuk penaik

Sedikit garam

4 biji telur

1/2 cawan shortening

1 cawan susu

Sedikit esen vanila

Keyra berpuas hati dengan ramuannya. Semua ada. Begitu juga bahan-bahan untuk krimnya. Dengan pantas dia memulakan kerja. Ketuhar dipanaskan pada suhu yang sesuai. Tidak sampai setengah jam, adunan yang sudah sebati dimasukkan ke dalam pembakar. Kemudian, dia sambung membuat krim karamelnya pula.

Setelah hampir 45 minit, kek sudah masak dan disejukkan, Keyra mula menyapu krim di atasnya.

“Taraaa…” ujarnya sebaik kek yang diminta Hardy telah siap dihidangkan.

“Terim kasih, sayang,” ucapnya penuh perasaan. Terharu. Kerana masih ada kesempatan menjamah kek itu.

Hardy suakan ke mulut. Lalu mengunyah sambil memejam mata. “Sedap. Bakat awak  tetap tak berubah.”

Keyra gigit sedikit. Kenapa ada rasa pahit di hujung manis karamel? Mungkin terlebih masak sampai karamel sedikit hangus. Entah kenapa hatinya ketika itu begitu sukar ditafsir. Rasa sedih dan pilu bagai mencengkam.

“Kenapa?” Hardy pelik melihat keruh di wajah isterinya.

“I have to go.” Buru-buru Keyra melangkah ke ruang tamu tiba-tiba. Mencapai beg tangan dan berlari keluar.

“Keyra…” Hardy cuba mengejar.

Keyra berhenti. Memejamkan mata. Menarik nafas dalam dan menoleh dengan pandangan yang mula kabur. Matanya bergenang. “Tolonglah…saya perlukn ruang untuk bersendiri,” ujarnya perlahan. Entah kenapa hatinya diserang sebak tiba-tiba. Dan apa yang mereka lakukan ketika ini dirasakan tidak wajar.

“Tapi… sekarang…”

“Jangan risau. Saya boleh jaga diri. Tolonglah faham hati dan perasaan saya sekarang.”

Keyra terus melangkah. Pelipisnya mula berdenyut. Namun, dia abaikan sahaja rasa sakit itu. Sejujurnya, dia terharu atas apa yang Hardy cuba lakukan. Tetapi jiwanya cukup terdera kerana tidak mampu mengembalikan semula kisah lama. Segalanya cukup kabur dan menyakitkan.

Diluar kemahuannya, Hardy merelakan. Hatinya bimbang kerana membiarkan isterinya pulang lewat malam begitu. Dia mencapai telefon bimbit lantas menghubungi Fahmi.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s