Bab 11 ~ Jangan panggil Keyra boleh tak?

PELIK! Itu yang Keyra rasa bila dia seorang sahaja yang bersarapan dengan berselera. Puan Rohana hanya menjamah sepotong kuih. Fahmi pula mengunyah nasi lemak macamlah makan dodol. Perlahan dan lambat-lambat. Macam liat benar gayanya. Tarmizi lagi teruk. Makan sambil tongkat dagu. Tak senonoh! Mesti makan sambil berangan!

“Adik dah sihatlah…” Spontan ayat itu terkeluar dari mulut Keyra yang penuh dengan nasi lemak.

Tiga pasang mata memaku pandang ke arahnya.

“Kenapa semua orang sedih dan monyok pagi ni? Nanti rezeki lari baru tahu! Susah hati sebab adik ke? Janganlah risau. Adik memang dah sihat walafiat sekarang ni. Kalau kena lari pusing satu taman ni pun adik mampu tau!” ujar Keyra lagi bersungguh-sungguh.

Tarmizi mencebik. “Huh… perasan! Tak ada maknanya angah termenung sebab Keyra.”

“Jangan panggil Keyra boleh tak?” Entah kenapa hatinya panas apabila Tarmizi memanggilnya begitu. Dia rasa seperti tidak disayangi lagi.

“Dulu adik juga yang paksa kami ubah. Kononnya tak mahu lagi panggil adik sebab dah besar. Dah kahwin…”

“Itu dulu…” potong Keyra cepat-cepat. “Selagi adik masih anak ibu dan ayah… dan selagi adik ni masih adik along dengan angah, jangan berani nak tukar.”

“Yalah!” jawab Tarmizi bagai terpaksa.

“Dah… sekarang habiskan nasi lemak ibu masak tu.”

“Along belilah…” celah Fahmi.

“Oh! Ya ke? Err.. tak kisahlah. Sekarang… semua orang makan. Jangan nak tunjuk muka sengal pagi-pagi ni. Yang along pulak, muka tu kenapa. Along bertumbuk ke?” Keyra merenung wajah abangnya dengan lebih teliti.

“Terhantuk pintu kereta.” Bersahaja Fahmi menjawab.

Tarmizi tersengih.

“Dah tua bangka pun terhantuk pintu kereta. Apalah along ni!” kutuk Keyra sambil tergelak. Kemudian dia menambah nasi lemak yang sudah hampir licin ke dalam pinggan.

Puan Rohana menjeling manja. “Amboi adik… bukan main berselera lagi kalau dapat makan nasi lemak.”

“Yalah ibu… sedap sangat. Nasib baik tak terbantut selera adik tengok rupa orang lain yang macam gerhana matahari.”

Tarmizi mengajuk ayat adiknya. Cuma suaranya sahaja yang tidak keluar. Geram juga dengan apa yang berlaku. Mereka semua susah hati memikirkan masalah Keyra sedangkan tuan punya badan nampak begitu tenang.

“Fikir masalah apa sebenarnya ni?” Sesudu lagi nasi yang cukup enak itu disuakan ke mulut. “Cuba cerita biar adik tolong fikir sama,” sambung Keyra lagi.

“Keluarga Har nak datang esok,” beritahu Puan Rohana.

Keyra tersedak. Beberapa butir biji nasi melantun keluar. “Hantu Jepun!” Perlahan perkataan itu keluar di hujung nafas. Batuknya semakin menjadi-jadi. Sehingga merah matanya. Bahkan, hidungnya sudah berair.

“Hah… cakap sikit dah sentap.” Tarmizi tersengih.

Fahmi yang duduk bertentangan bangun lalu menepuk-nepuk belakang adiknya. Kemudian digosok dengan siku.

Puan Rohana menghulurkan secawan teh. Dah jadi balik perangai lama. Kalau setakat umur yang semakin muda enam tahun tak apa, ini perangai pun dah kembali muda sama. Aduhai! Hatinya resah memikirkan keadaan anak perempuannya.

Jadi isteri tapi ‘tak sedar diri’. Masih fikir dirinya bujang. Kenapalah dia boleh hilang memori begitu? Sedangkan itulah kenangan paling penting dalam hidup mana-mana wanita.

“Ibu…” Meleret suara Keyra tiba-tiba. Matanya merah. Hidung pula berair dan pedih sebab tersedak.

Itu baru sebut nama Hardy. Belum lagi tengok orangnya. Dia masih tak boleh lupa pandangan lelaki itu yang menikam. Oh… memang meruntun kalbu! Tetapi itu tidak bererti dia sudah jatuh cinta. Walaupun hakikatnya, memang tak salah bercinta dengan suami sendiri.

Hantu Jepun! Setiap kali nama Hardy disebut, perkataan itu terus sahaja melintas di kepala. Entah kenapa… dia sendiri tak tahu. Mungkin kerana pertemuan pertama mereka tidak seperti yang dijangka.

Opps… boleh ke diistilahkan pertemuan pertama kalau mereka dah kenal cukup lama? Kongsi katil… kongsi bantal. Aduh! Dan dia tak sanggup membayangkan lebih jauh dari itu. Pelipisnya digaru-garu.

“Kenapa, adik? Sakit kepala?”

Bukan setakat sakit kepala ibu… seluruh jiwa dan raga jadi sakit bila nama Hantu Jepun itu disebut di depannya.

“Along pergi ambil ubat adik di bilik,” arah Puan Rohana.

Keyra mengangkat tangan. Menegah. “Lepas subuh tadi adik dah makan.” Sebolehnya, dia cuba mengurangkan pengambilan ubat penahan sakit yang dibekalkan kepadanya. Hanya diambil bila keadaan benar-benar terdesak sahaja. Bukan apa, cuma bimbang menjadi ketagihan pula nanti.

“Dah tu… sakit kepala lagi?” Puan Rohana risau. Direnung anaknya yang sudah tersandar dengan mata pejam celik.

“Dah okey.”

“Alergi sangat ke bila dengar nama Har?” Kening Puan Rohana sudah seperti jongkang-jongket. Senyumannya melirik ke kanan. Bahu anaknya ditepuk dua kali sebelum duduk semula di tempat tadi.

“Ibuuu…” Suara Keyra panjang meleret.

Tarmizi gelak menyakat sementara Fahmi tersengih geli hati.

“Cuba berkenalan semula dengan dia,” pesan Puan Rohana. Bukan sekali dua dia cakap perkara yang sama. Tetapi Keyra masih berdegil.

“Tak sukalah ibu…”

“Tak suka… tak suka. Dulu bukan main lagi. Adik tahu tak… masa adik nak kahwin dengan Har dulu, ayah tak berapa setuju.”

“Hmm…” Keyra berminat ingin tahu lebih lanjut. Cuma malu mahu bertanya. Cinta terhalang ke?

Puan Rohana menyambung makan dengan senyap sambil sesekali menjeling ke arah anak perempuannya.

“Tak nak tahu ke?” sakat Tarmizi.

Keyra mencebik.

“Masa bercinta bukan main lagi.” Fahmi pula main tarik tali sengaja membuatkan Keyra tertanya-tanya.

Keyra masih diam. Menjeling geram Fahmi dan Tarmizi yang sengaja mahu mengenakan dirinya.

“Kalau nak cerita… ceritalah. Main-main pulak.” Dia sudah membentak dengan wajah garang.

“Dulu, Hardylah lelaki terbaik dalam dunia. Romantik. Understanding. Caring. Huh! Dulu bukan main lagi.” Tarmizi bercerita dengan muka sarkastik.

“Apa pulak!” Muka Keyra jadi merah tiba-tiba.

Fahmi dan Tarmizi bagai berpakat mengenakan dia.

“Ibuuu…” Keyra meminta simpati. Tidak tenteram hati dan perasaan disakat begitu. “Mana aci…” Muncungnya kian terserlah.

“Dulu ayah kata tak boleh tapi adik nak juga. Kononnya Har adalah cinta sejati. Bercinta bagai nak rak…” Puan Rohana pula yang buka cerita.

“Jadi ayah tak setuju? Ayah tak sukakan Har?” Hatinya meronta-ronta ingin tahu perkara sebenar.

Mereka diam lagi.

“Ibu…” Dia ketap bibir.

“Bukannya ayah tak sukakan Har…”

“Habis tu?”

“Ayah cuma tak suka adik kahwin ketika usia masih muda. Baru habis belajar, belum kerja. Tiba-tiba adik cakap nak kahwin. Kami sendiri pun tak tahu siapa Hardy. Belum sempat berkenalan,” sambung Fahmi.

Uh! Gatalnya aku! Bukan ke dulu aku cakap nak kumpul duit banyak-banyak. Kononnya mahu balas jasa ayah dan ibu. Paling tidak pun, bawa mereka pergi makan angin ke Istanbul dulu sebelum kahwin? soalnya sendiri. Kenapa semuanya tak menjadi pulak ni?

“Tapi sekarang sebut nama Har pun tak sudi,” sindir Tarmizi.

“Itu sebab orang tak ingat.” Keyra membela diri.

“Adik kena jumpa dia selalu. Cuba ingat kembali. Dr. Steve cakap memori yang hilang tu boleh datang semula. Amnesia adik berkemungkinan boleh sembuh dengan cepat asalkan pesakit itu sendiri berusaha untuk mengembalikan memorinya yang hilang.”

“Pada angah, lebih elok adik tinggal dengan Har. Hari-hari tengok muka mesti boleh ingat balik. Kenapalah dalam ramai-ramai orang… adik boleh lupa kenangan dengan dia?”

Keyra menjeling tajam.

“Apa kata adik pindah aje dan tinggal semula di Setia Alam?” Tidak teragak-agak Tarmizi suarakan pendapatnya yang dirasakan paling bernas.

“Gila ke angah ni?” bidas Keyra. Nasi yang dikunyah bagaikan tidak tertelan. Sesuka hati aje buat usul macam tu.

“Apa pulak gila? Har tu suami adik.”

Matanya mencerlung tajam tidak berpuas hati. “Mana boleh paksa.” Keyra tetap berpegang dengan pendiriannya. Bagaimana mungkin dia boleh hidup dengan seorang lelaki yang dia sendiri tidak kenal. Kenyataannya memang dia suami, tetapi dalam keadaan sekarang dia tidak mampu menerima Hardy dengan begitu mudah. Dia perlukan masa untuk mereka berkenalan semula dan menyesuaikan diri.

“Ini bukan soal paksa tapi soal tanggungjawab. Kalau benda yang hilang kita sepatutnya berusaha mencari. Tapi cara adik macam nak mengelak,” sindir Tarmizi.

“Apa angah ingat adik suka ke hilang ingatan?” soal Keyra dengan muka geram. Terasa nak tenyeh muka Tarmizi dengan sambal nasi lemak.

Macam manalah Kak Dahlia boleh tahan dengan perangai begitu? Dulu, disangkakan hubungan mereka hanya boleh bertahan hanya setakat lima atau enam bulan. Paling lama pun setahun. Tetapi tak sangka pula hubungan mereka sejak zaman sekolah berkekalan dan kini sudah menjadi pasangan suami isteri. Bahkan, tidak lama lagi mereka berdua bakal menimang cahayamata. Tapi perangai angah dari dulu sampai sekarang tetap sama. Memang T-Rex sungguh!

“Memanglah… tak ada siapa yang suka. Tetapi sekarang ni adik kena terima kenyataan.” Tarmizi terus mendesak.

“Kenapa angah pulak yang kecoh? Hardy pun suruh adik buat keputusan sendiri. Tunggu sampai adik betul-betul bersedia dan boleh terima kenyataan tentang status kami. Bukannya macam angah, semua benda nak paksa orang,” hamburnya geram.

“Kalau angah di tempat Har pun angah cakap benda yang sama. Sebab dia akan rasa bersalah kalau suruh adik tinggal dengan dia. Tapi adik kenalah faham juga keadaan Har sebagai seorang suami.”

Keyra mencemikkan muka. Tidak bersetuju langsung dengan cadangan Tarmizi. Kalau hati tak mahu terima, buat apa pun tak akan jadi. Jadi angah kenalah faham kedudukannya sekarang.

“Dahlah angah… jangan dipaksa. Biarlah adik betul-betul sihat dulu. Ibu tak memihak kepada sesiapa. Keyra pun dah tahu semua cerita. Har pun faham situasi sekarang. Kamu berdua berbincanglah. Selesaikan masalah ini.”

Lepas Puan Rohana bagi kata putus, suasana tegang berubah jadi sepi. Tapi tak lama. Hanya dua minit. Tarmizi buka cerita baru.

“Along… tanyalah…” pinta Tarmizi tiba-tiba sambil menjeling ke arah adiknya yang masih mencuka.

“Ada lagilah tu…” Keyra menggumam perlahan.

Fahmi menarik nafas panjang kemudian diam.

Keyra pandang dengan penuh tanda tanya. Kalau nak tanya… tanya sajalah. Ni buat saspens. Seram betul! Omelnya dalam hati.

“Along nak tanya pasal semalam.”

“Kenapa dengan semalam?” Keyra teguk Teh O perlahan-lahan. Cuba meredakan gemuruh di dada.

“Adik ingat tak apa yang berlaku.”

Keyra mengerut dahi. Kemudian menjulingkan mata ke atas. “Seingat adik… adik tidurlah. Nyenyak sangat. Sampai along kejutkan bangun solat subuh pun rasa malas semacam. Masih letih dan mengantuk.”

“Itu aje yang adik ingat?” soal Puan Rohana pelik. Malah, rasa ngeri turut terkesan di hatinya. Mengingatkan tingkah anaknya petang semalam membuatkan bulu romanya meremang semula.

“Semalam adik mimpi hantu,” kata Keyra tiba-tiba.

“Haaa!” Fahmi kaget.

Jawapan spontan Keyra membuatkan ibu dan abang-abangnya gelisah.

“Macam betul aje mimpi tu. Adik jumpa perempuan berpakaian putih dengan rambut mengerbang. Cuma muka dia adik tak nampak. Bila adik menjerit, suara adik macam tak nak keluar. Adik meronta untuk lari… tapi tubuh badan rasa terikat.” Keyra buat reaksi geli-geleman.

Tarmizi menelan liur. Fahmi mengurut dagu manakala Puan Rohana meraup muka. Pagi-pagi begini cerita sebegitu membuatkan renik peluh mula membasahi tubuh mereka.

Hati Fahmi cukup walang. Mungkin bagi adiknya semua itu sekadar mimpi, tetapi baginya perkara itu memang serius. Malah kata Imran, kalau tidak dirawat dengan segera kesannya lebih merbahaya. Boleh melemahkan jasad dan jiwa Keyra.

“Nasib baik cuma mimpi. Kalau tak… mahu diserang histeria agaknya. Ngeri dan menakutkan!” tambah Keyra lagi.

Fahmi dan Tarmizi saling berpandangan. Tak tahu perlu beri reaksi yang bagaimana. Dalam hati hanya mampu berdoa agar peristiwa seperti semalam tidak akan berulang lagi.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s