Bab 9 ~ Hati ini bukan milik ku lagi

SEBAIK tiba di rumah, Keyra mengantur langkah satu per satu. Puan Rohana yang berdiri di muka pintu terus memeluk dan memimpin tangan anaknya masuk ke dalam rumah. Fahmi ikut di belakang sambil menggeleng. Sementara Imran mengambil beg dari bonet kereta.

“Kenapa ibu tak datang tadi?” soalnya dengan muncung.

“Ibu kemas bilik Keyra.”

“Yalah… kan dah lama adik tak tinggal sini. Sebelum ni adik tinggal rumah Har…”

Belum sempat Fahmi habiskan ayat Puan Rohana senggol tubuh anak lelakinya. “Along…”

Mulut Fahmi terus terkunci.

Keyra buat-buat tak dengar. Tak komen apa-apa.

“Tadi Har ada datang,” beritahu Puan Rohana ketika Keyra duduk di sofa.

Fahmi ikut duduk sambil melihat temannya masuk dengan beg. “Kau tolong bawa masuk terus ke bilik Im.”

Imran tak banyak songeh. Hanya menurut perintah. Dia senang begitu. Terasa dirinya sudah dianggap seperti sebahagian daripada keluarga Fahmi.

“Amboi! Sesuka hati aje along arahkan Im!” sanggah Puan Rohana kurang senang dengan sikap Fahmi.

“Along memang… suka ambil kesempatan. Mentang-mentanglah Abang Im baik hati.” Keyra menyampuk.

“Kamu ni along… orang kalau tetamu datang patutnya buatkan air. Tapi kamu pulak buat dia macam kuli.”

“Alah ibu… Im tu dah biasa dengan kita. Apa salahnya. Lagipun bukan selalu along minta tolong.”

“Yalah… tak selalu konon!” tempelak Keyra.

Fahmi menyandar tubuhnya di sofa. Menekup telinga dengan bebelan adik dan ibunya. Buat-buat tak dengar. Ketika itu matanya terpandang sejambak bunga di atas meja kopi. “Bunga untuk siapa? Siapa hantar?” soal Fahmi mengubah topik. Tangannya sudah terjulur mahu membaca kad dari pengirimnya.

“Pap!”

Belum sempat capai sudah kena libas.

“Ibu! Sakitlah…”

“Bukan along punya, jadi along tak ada hak. Jangan baca.” Puan Rohana menjeling.

“Habis tu manalah tahu siapa yang punya bunga ini kalau tak tengok kad.”

Keyra tersengih. Logik juga tu!

“Kan ibu cakap Har datang tadi… tentulah bunga tu adik punya. Takkan untuk ibu pulak. Tapi kalau betul dia nak beri… ibu tak kisah.”

Keyra yang tersandar di sofa duduk tegak. Menilik jambangan bunga itu dari jauh. “Daisy…”

“Jadi adik punyalah…” Nada suara Fahmi berbaur kecewa.

“Kau tu mana ada peminat. Siapa yang nak bagi? Mimpilah kau!” sindir Imran yang baru turun dari tangga lalu duduk di sebelah temannya.

“Habis! Kau ada?” Fahmi tak mahu mengaku kalah.

Imran sekadar tayang gigi dan gusi.

SELESAI makan tengahari masing-masing duduk bersantai. Imran juga turut sama. Menonton TV sambil menikmati teh panas. Keyra terus mendaki anak tangga ke bilik. Sebaik membuka pintu, matanya terbuntang. Memandang setiap sudut bilik yang sudah berubah. Warna dindingnya sudah dicat merah jambu.

“Oh no! Pleaseee…” Dia terjerit kecil. Melabuhkan punggung di hujung katil dengan mata terkebil-kebil.

“Kenapa adik?” Fahmi yang muncul tiba-tiba juga ikut duduk di sebelahnya. Jeritan adiknya tadi boleh dengar sampai ke bawah.

“Siapa punya kerja ni? Kenapa sudah bertukar pink? Sengaja nak sabotaj adik ke?” soalnya geram.

Fahmi ketawa. “It was your idea, okay.”

“Jangan mengarutlah, along. Sejak bila pulak adik boleh berkenan dengan warna merah jambu. Tidak sekali-kali, okey!”

“Sekarang tak mengaku. Dulu, adik juga yang beria-ia mahu along dengan angah cat warna pink. That’s your wedding theme colour.”

“Ngeee… gila ke apa? Bila masa adik suka pink? Sampai sekarang adik memang minat purple apa.”

“Itu dulu… tapi bila adik kenal Har, semuanya mula berubah,” tempelak Fahmi mencemikkan muka.

“Ya ke?”

“Yaaa…” Fahmi tekankan suara. “Keyra Adeela yang lasak sudah jadi gadis ayu dan feminin. Adik dah tak suka lagi ikut kita orang pergi camping atau memancing. Dah tak minat sukan lasak.”

Keyra menggeleng. Mendesah. Kemudian menepuk dahi. Baru dia ingat warna baju pernikahan dalam album perkahwinannya memang warna merah jambu. Dia terus memandang sekeliling. Perabotnya juga sudah diganti baru.

“Cuba tengok dalam almari hujung tu,” arah Fahmi.

Dia bangun lalu membuka pintu. Mata terus bulat. Bersinar-sinar. “Aaa…” Mulutnya ternganga. Louis Vuitton, Prada, Gucci dan ada juga beg tangan jenama Coach yang memang diimpikan sejak di sekolah menengah lagi. “Biar benar, longgg… ulala…” Hatinya bagai berdansa.

“Adik dah tukar hobi baru. Buat koleksi beg tangan.”

“Banyak sangat ke gaji adik sampai boleh beli beg berjenama mahal begini?” soalnya masih terkejut. Terkejut tapi bahagia sebenarnya.

“Kalau adik pandai menyimpan… along tahu adik mampu. Tapi along rasa ada juga beg yang Har sponsor. Dia memang mampu. Lebih dari mampu.”

“Kenapa semua barang adik ada di rumah di sini… di rumah ibu dan ayah. Bukan ke…” Dia tak tahu bagaimana mahu menghabiskan ayat. Kenyataannya, dia masih keliru. Masih sukar menerima hakikat bahawa dirinya kini adalah seorang isteri.

“Hardy baru hantar barang-barang adik semalam. Kami dah berbincang… dah sepakat mahu adik terus tinggal di rumah ini hingga keadaan adik betul-betul stabil.”

Keyra mendesah.

“Atau adik memang nak tinggal dengan Hardy? Mungkin cara itu elok untuk ingat semula…” duga Fahmi.

“Tak… tak mahu.” Pantas Keyra menggeleng.

Fahmi tergelak melihat muka kalut Keyra. “Yalah… tak mahu sudah. Sekarang berehat ya. Along turun dulu.”

Keyra menekan punat radio di VCD setelah mengunci pintu. Kemudian berbaring di katil. Niat di hati mahu ke bilik air tetapi ditangguhkan seketika.

Hati ini bukan milik ku lagi…

Seribu tahun pun akan ku nanti…

Kan… kamu…

Keyra menghayati kemerduan melodi lagu itu. Cukup indah dan damai. Membuai dirinya. Suara penyanyinya cukup merdu. Cuma dia terlupa siapa namanya. Ke aku memang tak pernah kenal dan tak pernah tahu?

Sayangku…

Jangan kau persoalkan siapa di hatiku…

Terukir di bintang tak mungkin hilang cintaku padamu…

Matanya dipejam seketika. Alunannya cukup indah. Dia jadi leka. Tiba-tiba dirasakan seperti ada seseorang yang berbisik di telinga. Perlahan-lahan Keyra buka mata. Serta-merta jantungnya berlari laju seiring dengan satu jeritan yang cukup nyaring.

Imran dan Fahmi saling berpandangan. Terkejut.

“Keyra…” Fahmi diasak bimbang. Jeritan adiknya lebih nyaring dari tadi. Apa yang berlaku?

Mereka bingkas bangun dan berlari ke atas.  Fahmi cuba membuka pintu tetapi gagal.

“Adik… buka pntu ni.”

Jeritan dari dalam bilik terus bergema.

“Kenapa along?” Puan Rohana tercungap-cungap baru keluar dari bilik air sebaik terdengar jeritan itu.

“Tak tahu ibu. Kenapa dengan adik?” Fahmi kian cemas.

“Kunci pendua ada?” soal Imran.

“Ibu lupa di mana ibu simpan kunci. Kunci lagi satu ayah yang pegang.” Suara Puan Rohana tersekat-sekat.

“Kita rempuh, Fahmi.” Imran memberi cadangan, Ketika itu, cadangan itu dirasakan paling bernas. Dalam keadaan cemas begini mereka tiada pilihan lain.

Mereka membuat kiraan kemudian merempuh dengan sekuat tenaga. Bila pintu terbuka, kalut mereka mendapatkan Keyra yang sedang menggelupur bagai diserang histeria.

“Ya ALLAH…” Puan Rohana tergamam.

Fahmi mencengkam kedua-dua lengan adiknya sementara Imran memegang kakinya. “Adik mengucap dik… mengucap…”

Namun reaksinya tetap sama.

“Makcik tolong ambilkan air. Letak dalam mangkuk,” pinta Imran.

Puan Rohana masih tidak bergerak. Masih terkejut.

“Ibu…” Fahmi kuatkan suara. “Cepat ibu… “

Sebentar kemudian semangkuk air sudah berada di tangan Imran. Fahmi memegang kejap adiknya.  Imran membaca beberapa surah kemudian disapu ke muka Keyra. Begitu juga dengan kepalanya.

Jeritan Keyra semakin kuat. Perbuatan yang sama diulang berkali-kali oleh Imran hinggalah gadis itu berhenti meronta. Akhirnya Keyra terkulai tidak sedarkan diri.

Tubuh yang tidak bermaya itu dibaringkan ke katil.

“Makcik terus basahkan muka dia,” pinta Imran.

Fahmi dan Imran ke luar dari bilik. Hanya Puan Rohana menemani Keyra yang sudah pengsan.

“Kenapa dengan adik aku tu, Im?” soal Fahmi sambil meraup rambut ke belakang. Dia berjalan mundar-mandir.

“Aku pun tak tahu. Tapi…”

“Tapi apa?”

“Kau ingat tak masa di hospital tadi?”

Dahi Fahmi berkerut.

“Keyra beritahu dia nampak orang ramai di hospital.”

“Jadi?”

“Mana ada orang masa tu, takkan kau tak perasan? Cuma ada dua, tiga orang jururawat.”

“Yalah…” Mata Fahmi terbuka luas. Dia ‘naik seram’. Spontan, bula romanya menegak.

“Mungkin… Keyra nampak sesuatu yang orang lain tak nampak. Aku perasan dari tadi lagi, aku ingatkan kau pun sedar,” kata Imran perlahan-lahan.

“Maksud kau?” Fahmi mahukan penerangan yang lebih jelas walaupun dia dapat mengagak apa yang dimaksudkan temannya.

“Kadangkala dalam keadaan tertentu, ALLAH bukakan hijab seseorang untuk melihat benda-benda halus. Bila aku tengok apa yang berlaku kepada Keyra dan apa yang dia cakap tengahari tadi, kemungkinan tu ada.”

Fahmi terduduk. Dia mendesah beberapa kali. “Jadi kau kena tolong aku.” Dia tahu Imran sedikit berpengalaman dengan situasi itu. Anak murid Haji Muhammad pasti pernah berdepan dengan keadaan sedemikian.

“Aku tak mahir sangat dalam hal ni. Nanti aku tanyakan dengan haji dulu, dia lebih arif.”

“Kau buatlah apa yang patut Im…”

Imran mengangguk. Keadaan Keyra tidak boleh dibiarkan tanpa berubat. Takut emosinya akan terganggu. Malah, tubuhnya juga mungkin akan menjadi lebih lemah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s