Bab 1 ~ Aku masih cintakan dia

BIBIR Hardy mengukir senyuman pahit. Dia bagai terlihat jari-jemari wanita yang koma itu bergerak-gerak. Namun dia tahu semua itu hanya mainan perasaannya. Bukan sekali dua perkara itu terjadi, malah sudah kerap kali. Kata Dr. Steve, mungkin kerana dia terlalu mengharap agar perkara itu berlaku.

Pandangannya terus menilik sekujur tubuh yang kaku di atas katil hospital. Selama hampir setahun dia setia menanti tanpa jemu. Berharap agar wanita itu kembali sedar.

“Abang tak akan ke mana-mana selagi sayang tak bangun,” ucapnya dengan cukup yakin.

Wajah wanita itu sedikit cengkung. Namun tetap menarik pada pandangan matanya. Perlahan dia mengucup pipi yang pucat itu dengan perasaan sayu.

Kalau ikutkan rasa hati, dia mahu meraih dan memeluk tubuh itu. Mahu berkongsi katil yang tidak sebesar mana. Dan mahu sahaja dia kuarantinkan bilik ini agar dia dan insan yang dicintainya itu akan menghabiskan masa-masa indah mereka. Hanya berdua.

Tetapi wajarkah dalam keadaannya begitu? Takut nanti percuma sahaja dia dihalau jururawat. Percuma sahaja dia dilarang terus dari menjejakkan kaki ke bilik itu lagi. Hardy tergelak sambil menggeleng memikirkan anganan nakal yang bermain-main dalam fikirannya.

“Bila sudah puas tidur nanti bangunlah, sayang…” ucapnya dengan perasaan saling bertingkah. Dia mendesah perlahan. Rasa sunyi tanpa kehadiran Keyra. Terlalu rindu akan gelak tawanya.

“Dah dekat setahun, Har. Sampai bila kau nak terus jadi begini? Kau tak rasa penat ke? Doktor sendiri cakap peluang untuk Keyra sembuh tipis. Jangan siksa diri sendiri.”

Kata-kata Rizal, teman baiknya bulan lepas masih terngiang-ngiang di telinga. Selama hampir setahun dia terus setia menjadi penunggu di situ. Boleh pandang. Boleh sentuh. Tetapi tak boleh lebih-lebih. Aduhai!

“Aku sanggup tunggu Rizal. Sebab aku percaya dia akan sedar juga satu hari nanti.”

“Tapi sampai bila?”

Dia hanya mampu menjongket bahu.

“Aku tahu jiwa kau tersiksa. Batin kau merana. Jadi, jangan teruskan kerja sia-sia begini. Kau akan terus menderita,” pujuk Rizal lagi benar-benar simpati.

Dia tersenyum. Senyuman itu tawar sebenarnya. Bukan mudah untuk terus bertahan. Bukan senang untuk terus setia. Tetapi dia benar-benar bersyukur kerana masih punya peluang untuk bersama dengan insan yang amat dicintai.

“Terimalah kenyataan Hardy.”

Ya… dia memang terima qada dan qadar dengan apa yang menimpa isterinya. Malah, dia juga yakin bahawa ALLAH Maha Berkuasa atas segalanya. Jadi, selagi ada kebarangkalian untuk isterinya sembuh, dia akan terus berpaut pada kemungkinan itu. Walau hanya satu peratus sekalipun.

“Kenapa tak cari pengganti?” soal Rizal lagi.

“Untuk apa? Aku masih cintakan dia.”

Kenyataan itulah yang membuatkan dia terus kuat. Kerana cintanya yang begitu mendalam, dia akan tetap tabah. Akan terus menanti hari demi hari tanpa tahu erti jemu atau berputus asa demi Keyra yang dikasihinya.

Perlahan, nafas panjang dihela. Matanya terus memandang jari-jemari yang runcing itu. Sekali lagi kelihatan seakan-akan bergerak perlahan. Matanya digenyeh berkali-kali. Dia tersengih. ‘Kenapalah mata aku terus menipu?’

Pandangannya masih tidak berubah. Betapa dia memang melihat jari-jemari Keyra bergerak. Dan kali ini pergerakannya lebih kerap dari tadi. Hardy besarkan mata. Bulat. Sudah hampir sebesar bola golf.

“Betul ke ni?” Suaranya berbisik. Rasa tidak percaya. Pipinya ditepuk beberapa kali. Namun apa yang dilihat masih sama. Jari-jemari isterinya bergerak-gerak.

“Keyra…” Bibir Hardy bergetar. Dadanya bagai dipalu. Mungkinkah? Mungkinkah apa yang diharapkan sekian lama akhirnya termakbul?

Kali ini dia benar-benar percaya matanya tidak mungkin menipu. Apa yang dilihat cukup nyata.

“Doktor! Doktor!” Hardy menjerit dengan rasa teruja. Dia bangun dengan rasa syukur dan gembira yang berdentam-dentum di dalam dada. Moga penantiannya telah berakhir hari ini. Moga dia diberi peluang kedua untuk membahagiakan wanita itu sebagai isteri.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s