Bab 5 ~ Kisah cinta kita yang hilang

HARI ini, lebih seminggu Keyra sedar dari koma. Banyak yang difikirkan tentang apa yang berlaku selama dia tidak sedarkan diri. Semua itu meninggalkan kesan yang mendalam terhadap dirinya. Apatah lagi bila dia diberitahu tentang statusnya isteri kepada lelaki bernama Hardy Mirza. Benarkah? Entah kenapa akal warasnya terus menolak hakikat itu.

“Ada orang nak jumpa adik.” Fahmi masuk dan terus bersuara. Wajah adiknya ditilik seketika. Dia tahu Keyra masih cuba menerima keadaan dirinya dengan rasional.

“Hmm…” Mata Keyra ralit membaca sebuah buku berkulit coklat muda yang dihadiahkan ibunya semalam. Tajuknya cukup menarik – ‘Anakku Hidup Sekali Biar Bererti’. Dan sejak mula membaca, dia begitu teruja untuk terus menghabiskan bacaan.

“Hardy nak jumpa,” ulang Fahmi sekali lagi.

Buku tadi diletak di meja sisi. “Apa along?” soalnya sekali lagi kerana tidak mendengar apa yang diberitahu abangnya tadi.

Fahmi merenung adiknya. “Hardy tanya… boleh tak kalau dia nak jumpa Keyra?” soalnya dengan suara lebih jelas.

Keyra menarik muka masam. “Boleh tak jangan panggil Keyra… kan dah biasa panggil adik. Orang dah ingatkan banyak kali kan?” marahnya.

“Okey… along lupa. Sorry.”

“Yalah…” Meleret suaranya.

“Boleh tak Hardy nak jumpa ni?” Sudah masuk kali keempat Fahmi ulang soalan yang sama.

“Jumpa?” Dia menggigit bibir. Tidak tahu apa yang perlu dijawab. Dia belum bersedia. Kalau jumpa nak cakap apa?

“Boleh tak?” soal Fahmi lagi.

Keyra menggeleng.

“Manalah tahu bila dah jumpa Hardy nanti ingatan adik kembali semula. Paling penting, adik dan Har perlu berbincang untuk selesaikan masalah ini sama-sama.”

“Macam mana?” soalnya sambil mencebik.

“Just talk to him and try to remember. Manalah tahu memori adik yang hilang tu boleh datang balik.”

“Along cakap macamlah senang. Just talk. Sounds easy. But it is not that easy. It’s creepy!”

Fahmi tergelak. “Kalau tak cuba dulu mana tahu.”

“Tapi adik takut.”

“Takut apa? Dia bukannya hantu.”

“Tapi macam hantu. Hantu Jepun!” Mata Keyra bulat. Gerun bila terbayang lembaga yang pernah menghantuinya.

Fahmi tergelak. Teringat jeritan Keyra beberapa hari lalu membuatkan mereka sekeluarga terkejut. Tapi tak boleh salahkan Keyra juga. Rupa Hardy memang serabai ketika itu.

“Adik…” panggil Fahmi lembut. “Dia adalah seorang lelaki yang adik pernah cinta. Lelaki pilihan hati adik.”

Dia mendesah. Berat rasa hati setiap kali nama Hardy disebut. Dia benar-benar belum bersedia.

“Bagaimana nak berdepan dengan orang yang kita tak kenal? Adik betul-betul tak ingat siapa dia… Bagaimana orangnya… adik takutlah…”

“Tapi dia bukannya hantu.”

“But he is a stranger.”

“Adik yang rasa macam tu, sedangkan keadaan sebaliknya. Adik tak boleh larikan diri daripada Hardy. Bukan itu caranya. Tapi kena berdepan dan berbincang. Selesaikan masalah sama-sama. Apa yang berlaku tak ada siapa-siapa minta. Semua orang tak sangka. Benda dah berlaku. Dah jadi. Hanya ALLAH yang tahu apa hikmahnya.”

Keyra terkebil-kebil.

“Along simpati dengan kemalangan yang menimpa adik. Tetapi along juga simpati dengan Hardy. Dia tak bersalah dalam hal ni. Berilah peluang untuk dia. Begitu juga dengan adik. Cubalah beri peluang kepada diri sendiri.”

Keyra terdiam mendengar nasihat abangnya. Betul juga cakap along. Tak boleh lari dari masalah. Memang Hardy tak bersalah. Keadaan yang membuatkan mereka jadi begitu.

“Bila dia nak jumpa?”

Ketika itu terdengar ketukan di pintu. Keyra dan Fahmi saling berpandangan.

“Masuk…” jawab Fahmi.

Beberapa saat kemudian muncul seseorang di depan pintu. Sebaik terpandang wajah lelaki itu, Keyra teraba-raba mencari tudung. Sampai tertarik baju abangnya. Dia kalut menyarungkan tudung ke kepala. Mata Keyra tidak lepas dari memandang lelaki itu. Wajahnya bersih dan tampan. Keyra menoleh ke arah Fahmi lalu mengangkat kening dan tersenyuman malu.

“Kawan along?”

Fahmi hanya tersengih.

Lelaki itu duduk di sofa dengan memegang sebuah jambangan bunga yang besar. Dia berdeham sambil memandang tepat ke wajah Keyra yang masih tertanya-tanya siapakah gerangan orangnya.

Fahmi meraih dan menepuk tangan adiknya beberapa kali. “Berkenalanlah dengan dia semula. Mungkin inilah masanya untuk belajar bercinta semula. He is all yours.” Fahmi tersenyuman penuh makna kepada adiknya. Geli hati juga melihat wajah Keyra yang keliru dan cuak. Terkulat-kulat.

Keyra mengerut dahi. Masih belum faham.

“Okey Har… abang tinggalkan kamu berdua untuk berbincang. Be nice, okay.” Fahmi angkat-angkat kening.

“Errr… errr… along kata apa tadi?” Suara Keyra hampir tidak kedengaran. Perasaannya semakin tidak menentu.

“Adik… Hardy suami adik. Walaupun dah lupa, tapi hubungan yang sudah terikat tak akan terputus begitu aje.”

Air liur yang ditelan rasa tersekat. Hati Keyra menjerit. ‘Along… jangan tinggalkan adik. No… I’m not ready yet.’

Walaupun tadi hatinya hampir cair melihat ketampanan Hardy, namun kini dia jadi bimbang dan bingung. Tak sangka sampai begitu sekali ‘hantu’ boleh berubah. Dari wajah yang menakutkan menjadi cukup tampan dan memikat. ‘Cuma sayangnya aku belum sempat ditimpa perasaan.’ Hatinya menggumam sendiri.

Setelah Fahmi keluar, suasana antara mereka jadi sepi. Sunyi. Sesekali pandangan mata mereka bertaut. Dia cuba tersenyum, tetapi cukup tidak menjadi.

Keyra tersandar di kepala katil. Tertunduk. Hendak mengangkat kepala pun takut. Gelisah setiap kali terperangkap dengan panahan mata lelaki itu.

Hardy beralih duduk di kerusi di sisi Keyra. Jambangan bunga dihulur dengan sopan. “Istimewa untuk awak…” Matanya tidak mampu berganjak dari terus memandang wajah itu. Rindunya begitu menggebu.

Sudah lebih dari seminggu dia tidak menatap wajah insan yang amat dicintainya itu. Dia hanya ingin bersendiri. Mahu mengumpul kekuatan dan semangat baru. Kalau lebih seminggu lalu dia seolah-olah terasa tewas dan berputus asa, tetapi kini dia sudah kembali sedar. Betapa dia ingin menghadapi hari esok dengan azam baru. Walau apa sekalipun, dia akan mendapatkan isterinya semula. Kerana dia percaya peluang untuk mereka bersama masih ada walaupun terpaksa berdepan dengan laluan yang sukar.

“Terima… ka… sih.”  Walaupun teragak-agak Keyra sambut juga jambangan itu. Bibirnya berasa susah sangat mahu bergerak. Kepala berputar ligat. Tapi tiada satu ayat pun yang tersusun cantik. Dia hilang kata-kata.

Buat beberapa saat keadaan sepi semula.

“Keyra…” Suara Hardy bergetar. Bagai tidak percaya dia diberi kesempatan untuk bersama isterinya semula.

Mata mereka saling bertaut. Membuatkan dada Keyra kian berdebar. Bagai ombak ganas di Half Moon Bay, California.

“Kenapa muka macam terkejut. Fahmi tak cakap apa-apa ke?” soal Hardy

“Hmm… along… along ada cakap awak nak jumpa. Tapi saya tak sangka secepat ni.”

Hardy tersenyum. “Awak?” Hatinya berdenyut mendengar perkataan itu. Tetapi apalah yang hendak diharapkan daripada dia yang sudah melupakan dirinya. Melupakan semua memori mereka bersama.

Keyra ketap bibir. Mungkinkah aku tersalah cakap? Aduh! Tengok muka lelaki itu yang sudah nampak gerhana membuatkan dia jadi simpati.

“Awak sepatutnya panggil saya, abang,” beritahu Hardy.  Perasaan pilu dan sebak berselang-seli menusuk ke hati.

“Maaf… saya bukan Keyra yang awak kenal dulu.  Suaranya tenggelam timbul.

Hardy mengangguk lemah. Dia mengerti akan keadaan isterinya ketika itu. Cuma… dia masih cuba menerima apa yang berlaku dengan redha. Kenapa semua itu perlu terjadi? Kenapa dia yang harus menerima takdir sesukar ini?

“Boleh tak janji sesuatu dengan abang?” pinta Hardy tiba-tiba.

“Apa?”

“Janji yang sayang akan cuba bersungguh-sungguh untuk ingat semula abang. Tolonglah cuba cari semula kisah cinta kita yang hilang.”

‘Eei… kenapalah dia buat permintaan macam tu? Berat tau!’ Keyra pejam mata. Mampukah dia? Melihat wajah mendung itu membuatkan hatinya kian terusik. Belas dan simpati saling menekan perasaan.

“Boleh tak?” Suara Hardy benar-benar mengharap.

“Insya-ALLAH…” Hanya itu yang mampu dia lafazkan. Kerana hanya DIA yang lebih mengetahui setiap kejadian. ‘Permudahkanlah urusan kami, ya ALLAH,’ bisik Keyra dalam hati.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s