Bab 6 ~ Thank you… Saaayanggg Abang Im

PERLAHAN-LAHAN Keyra membuka album di atas ribanya. Hatinya berdebar kencang. Bila pertama kali melihat gambar dirinya dalam pelukan seorang lelaki, dia menekup mulut.

Aku ke tu? Aku dengan Hardy? Dia benar-benar terkejut. Masih belum yakin bahawa dirinya sudah sah menjadi isteri kepada lelaki bernama Hardy.

Matanya terus merenung gambar itu. Jari-jemarinya bagai menari di atas gambar. Dia kelihatan cantik dengan pakaian pengantin. Begitu juga dengan Hardy. Tetapi akalnya tetap tidak mahu percaya.

“Betoi ka hang tak ingat langsung, Keyra?” tanya Zinta. Gadis berkulit hitam manis dari Pulau Pinang itu duduk sambil merenung wajah temannya.

Muncung Keyra ke depan. Menggeleng. “Macam tengok gambar orang lain. Susah nak percaya.”

“Bila last sekali kau ingat?” tanya Memey pula.

“Masa tahun kedua. Kau orang ingat tak aku pernah jatuh motor? Itulah memori terakhir aku.”

Mata Zinta membuntang. “Lama tu! Awat jadi lagu tu pulak? Naya sungguhlah.”

“Nasib baik kau tak lupa kami.” Memey melepas nafas lega. Tidak sangka teman baiknya akan menerima nasib sebegini. Mereka sudah lama kenal. Sejak di sekolah menengah lagi. Berbanding dengan Zinta yang mula rapat dengan mereka berdua sejak di matrikulasi.

“Oh… tidakkk!” Tiba-tiba Keyra ternganga apabila ada sesuatu yang melintas fikirannya.

Kedua temannya memandang pelik.

“Awatnya?” Zinta jadi saspens.

“Mr. Z…” Suara Keyra kedengaran perlahan tetapi meleret. Seakan-akan keresahan.

Memey melepas nafas panjang.

Zinta mengurut dada. Nyaris jantungnya melompat keluar dek kerana terkejut dengan tingkah temannya.

“Kau ni Keyra. Aku ingat apa kes tadi.” Memey menggeleng.

“Apa jadi dengan Mr. Z aku?” soalnya sambil membayangkan senior tampan jurusan ekonomi yang menjadi pujaan hatinya satu waktu dulu. Memang dia angau tak sudah ketika itu. Dan bermacam-macam cara dilakukan untuk menarik perhatiannya. Tetapi tak menjadilah nampaknya.

Memey dan Zinta sudah tahan ketawa.

“Ceritalah… apa jadi dengan dia?” desaknya dengan suara lirih dan kecewa. Bagai benar-benar ditinggalkan kekasih.

“Mamat kacak yang kau minat gila tu? Zainal? Kau masih ingat dia?” Bulat mata Memey.

Keyra menanti dengan tidak sabar cerita daripada mereka. Wajah lelaki itu terus membayangi fikirannya.

“Sudah dikebas orang babe!” Zinta tersengih.

“Serius?”

“He’s unavailable. Married with two kids now,” tambah Memey pula sambil kenyit mata.

“Jadi betullah aku tak dapat tackle dia?”

“Not even close.” Memey mencebik.

“Betul ke? Betul dia dah jatuh ke tangan orang lain?” soalnya dengan muka masam.

Mereka berdua pecah ketawa. Haru sungguh!

Zinta memegang perut yang berasa bagai digeletek. Lucu! Dalam keadaan begitu pun Keyra masih menyimpan perasaan yang sama, sedangkan kisah Mr. Z sudah lama jadi sejarah. Masing-masing sudah ada cerita baharu. Tapi temannya masih menyimpan perasaan terhadap Mr. Z. Jadi betullah Keyra Adeela benar-benar hilang ingatan.

Bagi Memey, walaupun temannya hilang memori beberapa tahun lepas, tetapi sikapnya tetap sama. Masih seperti dulu. Ceria dan mudah meluahkan apa yang dirasa. Kerana itu jugalah persahabatan mereka cukup akrab. Selama bersahabat, mereka memang tidak pernah bercakaran. Setakat masam muka atau gaduh-gaduh manja tu biasalah.

Keyra julingkan mata. Ada rasa terkilan di hati. “Macam mana boleh lepas. Ada orang potong jalan aku ke?”

Memey menggeleng. “Tak ada jodohlah…”

Dia kecewa. “Bukan sehari dua aku usha mamat tu. Tak dapat juga akhirnya. Apalah nasib badan,” gumamnya lemah. Dia bersimpati dengan diri sendiri sambil terus menilik album berkulit kuning air itu. Tangannya terhenti apabila terpandang gambar mereka bertiga sedang posing ‘baik punya’ atas katil.

“Kau orang berdua memang sahabat baik aku.” Keyra terharu. Rasa dihargai dan sayangi. Walau dalam apa keadaan sekalipun Memey dan Zinta tetap ada di sampingnya. Susah dan senang bersama. Tambah lagi dalam keadaan sekarang. Ketika dia amat memerlukan sokongan.

“Woi… hang jangan nak jiwang karat boleh dak?” Zinta bercekak pinggang sambil hantar renungan menggerunkan. Dengan matanya yang besar dan bulat memang boleh membuatkan sesiapa sahaja tidak mampu melawan pandang.

Memey gelak. “Makan nasi dengan sup cendawan, kita bertiga memang kawan.”

Keyra senyum. “Ceh! Tak habis-habis dengan pantun kau. Zinta, jadi sampai sekarang Memey masih berpantun segala bagai lagi?”

“Nak buat lagu mana. Darah baba-nyonya dalam badan dia punya pasai. Pantun-memantun tu dah tak boleh tinggai.”

Mereka ketawa mengekek.

“Yang penting kita kawan sampai bila-bila. Dan kau kena cepat sembuh. Walau apa sekalipun yang berlaku sekarang, terimalah dengan redha.” Memey menggenggam erat tangan temannya.

“Bila tengok semua ni aku rasa macam tak percaya,” ujar Keyra sambil memandang gambar-gambar lama dalam album.

“Sabaq Keyra… hang kena kuat semangat.”

“Aku rasa macam muda lagi. Tak mungkin umur aku dah 29 tahun.”

“Hah… jangan buat lupa. Kita orang pun sebaya dengan kau jugak,” celah Memey sambil menggoyang jari telunjuk.

“Tak apalah… kau orang berdua masih bujang. Sedangkan aku ni dah kahwin. Macam kena kahwin paksa pulak. Aku tak ada perasaan dengan dia.”

Zinta tercuit-cuit bahu Keyra. “Amboi… la ni memang la hang tak ingat. Dulu bercinta bagai nak rak!” tempelaknya dengan senyuman galak.

“Hah…” Keyra termangu.

“Cuba hang tengok betoi-betoi. Hensem, macho, ulalaaa macam tu. Kalau pun hang tak ingat laki hang tu… takkan lah tengok sekali tak terpikat kot. Tengok gambaq dia tak rasa dupdap… dupdap ka?”

“Tak… tak rasa apa pun.” Keyra jawab dengan skima.

“Payah la kalau lagu tu…”

“Tak apa. Jangan paksa sangat. Kau pun baru sedar,” tambah Memey pula.

“Nanti mesti dia tackle hang balik,” ujar Zinta sambil rapatkan kedua tangan dan menjuling mata ke atas. Gedik tak sedar diri.

“Hang pulak lebih-lebih. Aku tengok Keyra tak ada apa-apa pun,” sanggah Memey dengan loghat Penang sambil menyenggol bahu temannya.

Zinta senyum tersipu-sipu dan mereka ketawa serentak. Lama mereka berbual. Tentang cerita lalu. Tentang nostalgia hidupnya yang hilang entah ke mana.

Tiba-tiba pintu bilik terkuak seiring dengan suara memberi salam.

“Along…” Nampak sahaja wajah Fahmi, Keyra tersenyum ceria.

“Ada teman rupanya. Patutlah dari luar lagi meriah aje along dengar…”

“Macamlah along tak kenal dengan Memey dan Zinta.”

Mereka saling bertukar senyuman.

“Eh… Abang Imran pun ada?” soal Keyra dengan mata galak bercahaya.

Lelaki yang berdiri di belakang Fahmi menjadi perhatiannya.

“Adik ingat Imran?” soal Fahmi bersungguh-sungguh.

“Dari along sekolah menengah bukan ke Abang Imran tu kawan baik along. Ibu pun cakap along berdua macam belangkas. Mestilah adik ingat,” jawab Keyra.

“Ya tak ya juga…” Fahmi menggaru kepala.

“Along bawa apa?” soal Keyra sebaik melihat mangkuk tingkat di tangan abangnya.

Mangkuk tingkat bertukar tangan. Memey tolong sambut. Siap tolong hidangkan sekali.

“Bukan nak tanya khabar along.” Fahmi tayang muka geram.

Terkekek semua ketawa.

“Lapar.” Muka Keyra langsung tak ada rasa bersalah.

“Tu ha… Abang Im yang bawa nasi dengan sup ketam dari restoran dia,” jelas Fahmi sambil angkat kening kepada temannya.

“Sihat, dah ada selera? Tak sakit kepala lagi?” soal Imran sambil menghulur cawan kertas bersaiz besar.

“Apa ni?”

“Kopi ais karamel.”

Bibir Keyra terus melebar menyambut minuman kegemarannya. “Thank you… saaayanggg Abang Im…” Tanpa segan silu spontan ayat itu dituturkan.

“Hei… awak tu isteri orang tau! Mana boleh bersayang-sayang dengan Imran macam dulu.” Fahmi mengingatkan.

Keyra balas dengan menjelir lidah. Peduli apa? Bukannya aku ingat siapa lelaki yang jadi suami aku tu. Hatinya meningkah.

“Hang ni pun la… coverlah sikit,” bisik Zinta ke telinga temannya. Kalau ya pun suka janganlah nampak sangat.

“Huh… susah betul ada adik tak tahu malu macam ni. Sayang dengan Abang Im aje? Dengan along tak sayang? Menyesal along datang.”

“Alah along… janganlah merajuk. Adik memang selalu sayang along. Tapi hari ni sayang Abang Im lebih sikit aje. Sayang sup ketam dengan kopi ais karamel.” Keyra ketawa.

Fahmi hanya mampu tersengih. Dia tidak menyangka dapat melihat semula kecerian adiknya yang dulu. Sudah lama wajah Keyra tidak berseri dan bercahaya begitu.

Dia tahu antara Keyra dan Hardy saling menyinta. Tetapi, sejak setahun sebelum kemalangan, dia dapat rasakan ada sesuatu yang telah merubah adiknya. Sikapnya tidak lagi seperti dirinya yang dulu. Apa sebenarnya yang berlaku?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s