Bab 7 ~ Cuma dia tak kenal siapa aku…

PERASAANNYA ketika itu sukar ditafsirkan. Bercampur gaul. Sedih ada. Kecewa lebih lagi. Rasa tersisih dan terbuang. Masakan tidak, orang yang dinantikan sekian lama sudah tidak sayangkan dirinya lagi. Kenal pun tidak. Inikan pula masih menyimpan rasa cinta. Mustahil! Kisah cinta mereka bagai hilang begitu saja.

Ketika menunggu Keyra sedar, dia sangka diberi peluang kedua. Tetapi lain pula yang datang. Senyuman, gelak ketawa dan bicara mesra wanita itu bukan lagi untuknya. Bila bersama keluarganya, Keyra jadi riang. Dia jadi peramah dengan kehadiran Zinta dan Memey. Hardy jadi cemburu.

Pertemuan antara dia dan Keyra semalam mengusik hatinya. Bertali arus desah nafasnya melepasi bibir. Meluah rasa hati yang tercalar.

“Kenapa senyap?” soalnya bila Keyra terus tertunduk sepi.

“Tak tahu nak tanya apa?”

Ketika itu dia hanya  mampu tersenyum tawar. Tapi dalam hati rasa pahit mengalahkan jus daun pegaga.

“Tanyalah apa-apa pun. Abang sedia jawab. Mungkin sayang perlu tahu kenangan kita agar memori yang hilang itu muncul semula.”

“Walaupun hakikatnya kita berdua adalah pasangan suami isteri, tetapi bagi saya sekarang… awak orang asing. Dan memang banyak yang saya perlu tahu. Tapi tak tahu nak mula dari mana.”

Tiba-tiba cahaya terang menerangi bilik. Lamunan Hardy melayang pergi. Namun satu nama itu terus terlakar di fikirannya. Tika berdiri, berjalan atau tidur sekalipun, hanya nama itu sahaja yang menemaninya saban waktu.

“Astagfirullahalazim…”

Hardy menoleh ke arah Rizal yang berdiri di depan pintu.

“Apa kau buat dalam gelap ni, Har?” tanya Rizal sedikit bimbang. Pintu rumah dibiarkan terbuka. Tingkap pula tidak bertutup. Pintu pagar di depan rumah pun sama. Ingatkan rumahnya sudah kena rompak tadi. Tak sangka pula Hardy  yang datang. Temannya itu memang tahu di mana dia sorokkan kunci pendua rumah.

Hardy bangun. Duduk tersandar. Kepala mendongak ke siling. Dia mendesah panjang. Berkali-kali.

“Aku tahu apa yang ada dalam fikiran kau sekarang,” ucap Rizal cukup yakin. Tengok muka pun tahu. Walaupun tak tertulis besar kat dahi tu tapi riak muka Hardy cukup memberitahunya. Patah Hati! ‘Susah juga nak tolong ubatkan kawan aku ni. Ubatnya memang tak ada dijual di mana-mana kedai.’

“Aku… aku…” Suara sebak yang keluar. Hardy kancingkan mulut. Rasa hiba menjalar di dada.

Rizal duduk di sebelah. Menepuk bahu temannya beberapa kali. Dia bersedia mendengar luahan perasaan Hardy.

“Susahnya…” Hardy mengeluh lagi. Nampak sangat dia rasa tewas. Bagai mengaku kalah dengan keadaan. Dengan hakikat hidup. Dia benar-benar rasa tidak berdaya walaupun telah mencuba sehabis daya untuk terus bertahan.

“Sabar. Doa. Tawakal.” Ringkas, tetapi cukup padat kata-kata Rizal. Cakap berjela-jela pun tak guna ketika kepala temannya tengah berserabut begitu.

“Apa aku nak buat?” soal Hardy bagai dungu. Atau lebih tepat bagai kanak-kanak yang masih tercari-cari erti hidup.

“Kau dah solat?”

Perlahan Hardy menggeleng lemah.

“Pergilah mandi. Ambil wuduk. Lepas tu kita berjemaah bersama. Mengadulah kepada DIA. Pohon dengan rasa rendah hati sebagai seorang hamba-NYA. Kemudian, serahkan segala-galanya kepada ALLAH yang lebih mengetahui.”

Hardy menoleh. Matanya merah.

“Tenangkan hati Har. Jangan merintih dengan takdir hidup kau. Inilah namanya ujian,” nasihat Rizal dengan lembut tetapi yakin.

“NAH… hidangan makan malam special kita.” Rizal hulur secawan kopi dan bungkusan plastik kepada Hardy.

“Special?” Hardy picingkan mata. Mengintai ke dalam plastik. Kebetulan perutnya juga berasa lapar.

“Makan sekali mesti nak lagi.”

“Burger? Ini kau kata special?” tempelaknya lalu mencebik.

“Special double beef burger with cheese.”

“Apa yang special? Cuma burger aje.”

“Sebab memang nama pada menu tu ada special.”

Hardy tergelak kecil lalu menggeleng.

“Cuba dulu bro… Lepas tu baru kau tahu betul ke tak apa maksud aku.”

Sebaik gigitan pertama, Hardy kunyah lambat-lambat. Pejam mata. Kunyah lagi. Kemudian terangguk-angguk.

Ketika mata mereka berlaga, Rizal agkat kening.

Hardy terengih. Langsung tidak dapat dibayangkan sebiji burger boleh membuatkan dia tersenyum lebar.

“Kan aku dah cakap.”

“Sekarang aku percaya… uku percaya…” Kepala Hardy terangguk-angguk.

Tiba-tiba Rizal menadah tangan lalu meraup muka.

“Kenapa?”

“Sekurang-kurangnya kawan baik aku masih merasa nikmat ALLAH. Percayalah… dia lebih dekat jika kita selalu mendekatkan diri kepadanya.”

“Terima kasih bro…” Perlahan ayat itu keluar dari bibir Hardy. Secebis kekuatan bagai meresap ke hatinya. Sebelum ini, berkali-kali dia rasa kesal dan kecewa. Hatinya tertanya-tanya kenapa dia yang perlu diuji begitu. Kenapa musibah perlu menimpa dirinya.

Tapi kini dia tahu, dugaan yang datang bagaikan penawar atas kesilapannya yang lalu. Bila didatangkan ujian, barulah dia mula bermuhasah dan merenung kembali setiap kekhilafan dirinya selama ini.

“Bersimpati dengan diri sendiri takkan selesaikan masalah. Aku pun pernah alami keadaan yang sama.” Rizal memberikan motivasi.

Hardy menyisip air kopi perlahan-lahan. Dalam hati, dia  mengakui apa yang dikatakan oleh Rizal.

“Cuba cerita,” kata Rizal.

“Dia dah sedar.”

Dahi Rizal berkerut. “Dia?”

“Keyra…”

“Syukur alhamdulillah. Bila?”

“Sudah lebih dari seminggu.” Hardy menjawab lemah.

“Tapi kenapa muka kau monyok?” soal Rizal pelik. Sudah hampir seminggu dia bertugas di luar daerah, baru hari ini dia bertemu dengan Hardy. Memang berita itu mengejutkan. Tapi itu adalah berita gembira. Dia menyangka Hardy bersedih kerana keadaan isterinya yang masih koma.

“Tapi…”

“Ceritalah Har…”

“Dia sedar. Sihat walafiat. Cuma dia tak kenal siapa aku. Aku dah jadi orang asing bagi dia.”

Rizal cuba mencerna maksud kata-kata Hardy. “Aku tak faham. Apa maksud kau?” soalnya lebih lanjut.

“Dia tak kenal aku ni siapa. Memori Keyra tentang enam tahun yang lalu hilang. Apa yang dia ingat cuma zamannya di kampus dulu.”

“Jadi, dia memang tak ingat yang kau ni suami dia? Dia tak tahu kau dan dia pernah berkahwin. Begitu?”

Hardy mengangguk.

“Subhanallah…” Rizal terkejut.

“Aku suami terbuang,” keluh Hardy.

“Aku simpati.”

“Dua hari selepas dia benar-benar kembali sedar, aku rasa nak masuk dan peluk dia. Tapi…”

“Tapi apa?”

“Dia menjerit hantu bila aku masuk. Satu wad jadi kecoh ingatkan ada orang kena histeria.”

Rizal tergelak. Tidak dapat menahan rasa geli hati dengan cerita temannya. “Aku tak salahkan dia.”

“Apa pulak?” Hardy jegilkan mata.

“Yalah… bila aku masuk rumah tadi pun terkejut tengok kau. Ingatkan orang lain. Kemas dan rapi. Jauh benar dengan rupa kau sebelum ni. Tak terurus. Memang patut Keyra terperanjat dan takut masa tu.”

“Teruk sangt ke rupa aku hari tu?”

“Berjambang macam semak-samun. Tak berjaga. Misai melintang sana sini. Memanglah dia terkejut. Dia pula baru sedar dari koma.” Ketawa Rizal kedengaran semakin galak.

Hardy tersandar. “Kau gelakkan aku?! Tahu tak kawan kau ni sedang sengsara sekarang?” Hardy geram.

“Patutnya kau bersyukur dia dah sedar. Ambil masa juga, Hardy. Insya-ALLAH memori yang hilang tu akan datang balik. Berdoalah… semoga segala kekusutan kembali dijernihkan.”

“Tapi kau tak tahu perasaan aku sekarang. Aku tengok isteri aku yang sah tapi macam orang asing.” Perlahan Hardy luahkan apa yang membekam di dalam jiwanya.

Lebih kuat Rizal mengekek.

“Dah ada depan mata tapi tangan tak sampai.”

“Sabar Har… sabar…” pujuk Rizal.

Bayangkan, hampir setahun Hardy sanggup menunggu dan menjaga isterinya. Selama itu juga dia sanggup berkorban tenaga, masa dan perasaan. Tetapi takdir TUHAN tiada siapa yang mampu duga. Betapa kita hanya mampu merancang, tetapi DIA yang menentukan segalanya.

Sebagai teman dia faham kedudukan Hardy. Tetapi sudah tentu bahu yang menggalas lebih sukar menghadapinya.

“Dah nasib badan.” Hardy menjulingkan mata sambil menepuk dahi. Dia turut ketawa juga.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s